Proses Pengeraman Pada Lobster Air Tawar

Posted: Agustus 26, 2010 in Agrobisnis

Lobster air tawar betina ( indukan ) yang sedang membawa telur biasa disebut dengan istilah induk gendong telur.

Pada periode awal pengeraman, induk betina yang sedang gendong telur akan melipatkan ekornya dengan erat ke bagian dalam sebagai bentuk perlindungan terhadap telur – telurnya.

Telur ini berbentuk oval dan berdiameter 1/10 inci dan akan dierami selama kurun waktu 4 – 6 minggu.

Masa ini disebut dengan masa inkubasi. Apabila suhu air dapat dipertahankan dikisaran 280 C, masa inkubasi akan berlangsung lebih cepat, yakni selama 30 – 35 hari. Selama dalam masa pengeraman, kualitas air harus selalu diperhatikan dan dijaga.

Pengecekan terhadap induk betina yang berstatus gendong telur baru aman untuk dilakukan dalam tempo 2 minggu setelah proses pemijahan terjadi. Setelah itu, induk gendong telur harus segera dipindahkan ke kolam / akuairum pengeraman.

Pemindahan induk gendong telur harus dilakukan dengan sangat hati – hati untuk menghindari rontoknya telur akibat pergerakan ( berontak ) induk. Selama dalam masa pengeraman, telur – telur lobster air tawar akan berkembang melalui 5 fase, yaitu :

Fase 1 ( hari ke 1 – 3 ), telur berwarna keabuan.
Fase 2 ( hari ke 12 – 14 ), telur berwarna kecoklatan.
Fase 3 ( hari ke 20 – 23 ), menginjak fase eye spot ( titik hitam pada telur ).
Fase 4 ( hari ke 28 – 35 ), telur berwarna oranye kemerahan; organ tubuh sudah terbentuk lengkap.
Fase 5, telur telah berubah menjadi burayak yang sudah siap turun gendong ( lepas dari induknya ).

Menempatkan induk betina yang sedang gendong telur dapat dilakukan melalui 2 cara, yaitu :

Pengeraman tunggal, yaitu dengan cara menempatkan 1 ekor induk gendong telur ke dalam 1 kolam / akuarium.

Pengeraman massal, yaitu dengan cara menempatkan beberapa ekor induk gendong telur ke dalam 1 kolam / akuarium. Beberapa induk gendong telur yang ditempatkan secara bersama – sam ke dalam kolam / akuarium harus mempunyai umur telur yang sama ( minimal berselisih 10 hari ).

Sumber :
http://www.infoagrobisnis.com/2009/05/proses-pengeraman-pada-lobster-air.html
6 Mei 2009

Sumber Gambar :
G. Nugroho Susanto
http://blog.unila.ac.id/gnugroho/2009/09/11/telur-lobster-air-tawar-cherax-sp-yang-mirip-buah-anggur/

Komentar
  1. nurachman h mengatakan:

    gmn maksudnya suhu air di pertahankan 280 C? saya kurang paham..mohon bantuanya,,thx

  2. Jhony Kurniawan mengatakan:

    apa yg akan terjadi bila qita menyatukan beberapa induk telur di 1 kolam yg sama dengan umur selisih lebih dr 10 hari ??
    tolong penjelannya..
    trims..
    (ali)

    • onestopinformation mengatakan:

      Sebenernya tidak menjadi masalah, asalkan kita melihat dari kondisi kolam, kadar air untuk LAT dan apa kolam tersebut bisa dan dapat menampung jumlah LAT. sebenernya indukan mereka masih mempunyai sifat melindungi terhadap anak anaknya. setelah indukan sudah melepaskan anak” nya. tugas dari bapa, wajib untuk memisahkan anakannya. maaf klo kurang jelas.

  3. Emil Hardi mengatakan:

    Nice Info, salam kenal pak

    Medan Lobster Air Tawar

    http://medancrayfish.blogspot.com

    http://medanlobster.blogspot.com/

    Thanks Sebelumnya

    Emil – 08153101844

  4. onestopinformation mengatakan:

    sama sama pa emil, horas. hehe…. tetap jaga kondisi badan dan hidup Lobster tawar. salam

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s